21 C
Bogor
Sabtu, 2 Juli 2022

Kembangkan Bisnis di Perbatasan, Tirta Pakuan Butuh Suntikan Dana Rp40 Miliar

Must read

Izin Puluhan Gerai Dicabut, Holywings Juga Digugat Rp 100 M

BogorOne.co.id | Jakarta - Kasus promo berbau sara yang dilakukan Holywings terus bergulir, setelah puluhan gerai dicabut izinnya, kini Holywings juga menghadapi masalah baru...

Wujudkan Jabar Zero Stunting, IDI Kota Bogor Kick Off Pencegahan Stunting

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) secara perdana melakukan kick off pencegahan dan penurunan stunting dalam mewujudkan pencapaian target Jabar zero...

Paguyuban Dangiang Sapta Djati Siliwangi Bangkitkan Ekonomi Melalui Pemberdayaan UMKM

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Paguyuban Dangiang Sapta Djati Siliwangi Kelurahan Gunung Batu Kecamatan Bogor Barat terus memberdayakan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)...

Ridwan Kamil Intruksikan Bima Arya Tindak Tegas Elvis Cafe “Eks Holywings”

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Promosi minuman beralkohol (minol) gratis bagi pengunjung bernama Muhammad dan Maria berujung pada pencabutan izin terhadap 12 outlet Holywings...

BogorOne.co.id | Kota Bogor – Target layani 100 persen menjadi acuan Perumda Tirta Pakuan mengembangan bisnis untuk melayani wilayah perbatasan salah satunya diwilayah Mulyaharja.

Direktur Utama Perumda Tirta Pakuan Rino Indira Gusniawan mengatakan, pengembangan teknologi saluran air minum di Mulyaharja itu membutuhkan sekitar Rp40 miliar dari teknologi pengolahan hingga penyaluran berupa pipa-pipa utama.

Dari jumlah tersebut kata Rino, sekitar 20-24 miliar akan digunakan untuk menurunkan faktor kehilangan air akibat kebocoran pipa-pipa saluran utama yang telah ada saat ini dan berumur puluhan tahun.

Sebab kata dia, jaringan di Kota Bogor mau produksi sebanyak apapun, suka bocor, karena pipa-pipanya sudah tua, pipa-pipanya sudah semerawut di bawah.

“Kita mau rapikan nih, supaya kehilangan airnya turun, supaya pengalirannya 24 jam, supaya jumlah pelanggannya naik,” jelas Rino

Dia menilai, bahwa pengembangan bisnis di wilayah tersebut sangat potensial, terlebih jika dilihat dari rencana pembangunan daerah yang akan dilakukan pemerintah Kota Bogor kedepan.

“PDAM belum masuk di sana, belum ada pipa kita di sana, belum ada pelanggan kita di sana. Ada mata air di salah satu desa, tapi mereka hanya pakai pipa saja, belum ada PDAM-nya,” kata Rino belum lama ini.

Rino menuturkan, Tirta Pakuan yang ditarget dapat melayani 100 persen masyarakat ‘kota hujan’, yang secara administratif baru mencapai 63 persen.

Dan menurut perhitungan pemerintah pusat lanjut dia, mulai merancang rencana pengembangan bisnis penyediaan air di Mulyaharja untuk mencapainya.

Masih kata Rino, bahwa sebetulnya, layanan air minum Perumda Tirta Pakuan telah mendekati 100 persen melayani masyarakat Kota Bogor, jika perhitungan satu sambungan air ke rumah atau bangunan warga 1:6 orang seperti beberapa tahun lalu.

“Angka 63 persen muncul dari perhitungan baru pemerintah pusat mengenai layanan air minum per sambungan 1:4 orang,” ungkapnya.

Menurutnya, perhitungan itu didapat dari data jumlah warga Kota Bogor dari Badan Pusat Statistik (BPS) yang disesuaikan oleh pemerintah pusat sehingga satu rumah dianggap satu keluarga dengan jumlah rata-rata empat orang.

“Di Kota Bogor, hasil BPS itu empat orang, padahal belum tentu satu rumah isinya empat, karena bisa saja satu rumah ada empat keluarga, dua keluarga,” tuturnya.

Diakui dia, meskipun kebanyakan padat penduduk berada di daerah pusat kota, tetapi potensi wilayah perbatasan yang saat ini belum benar-benar ramai seperti Mulyaharja.

“Jika teknologi saluran air Perumda Tirta Pakuan sampai ke sana menyambut berbagai pembangunan, maka potensi 100 persen masyarakat terlayani secara adminitratif akan terpenuhi dengan menyebar masyarakat dari pusat kota ke wilayah,” tandas dia. (Fry)

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest article

Izin Puluhan Gerai Dicabut, Holywings Juga Digugat Rp 100 M

BogorOne.co.id | Jakarta - Kasus promo berbau sara yang dilakukan Holywings terus bergulir, setelah puluhan gerai dicabut izinnya, kini Holywings juga menghadapi masalah baru...

Wujudkan Jabar Zero Stunting, IDI Kota Bogor Kick Off Pencegahan Stunting

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) secara perdana melakukan kick off pencegahan dan penurunan stunting dalam mewujudkan pencapaian target Jabar zero...

Paguyuban Dangiang Sapta Djati Siliwangi Bangkitkan Ekonomi Melalui Pemberdayaan UMKM

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Paguyuban Dangiang Sapta Djati Siliwangi Kelurahan Gunung Batu Kecamatan Bogor Barat terus memberdayakan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)...

Ridwan Kamil Intruksikan Bima Arya Tindak Tegas Elvis Cafe “Eks Holywings”

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Promosi minuman beralkohol (minol) gratis bagi pengunjung bernama Muhammad dan Maria berujung pada pencabutan izin terhadap 12 outlet Holywings...

Perbaikan Unit Filter IPA Dekeng, Tirta Pakuan Jamin Tidak Ganggu Pasokan Air ke Zona 4

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor melaksanakan perbaikan pada unit filter IPA Dekeng pada 28 Juni – 4 Juli 2022....