24.3 C
Bogor
Sabtu, 2 Juli 2022

Wacana Bangun RSUD Dikritik Legislatif

Must read

Izin Puluhan Gerai Dicabut, Holywings Juga Digugat Rp 100 M

BogorOne.co.id | Jakarta - Kasus promo berbau sara yang dilakukan Holywings terus bergulir, setelah puluhan gerai dicabut izinnya, kini Holywings juga menghadapi masalah baru...

Wujudkan Jabar Zero Stunting, IDI Kota Bogor Kick Off Pencegahan Stunting

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) secara perdana melakukan kick off pencegahan dan penurunan stunting dalam mewujudkan pencapaian target Jabar zero...

Paguyuban Dangiang Sapta Djati Siliwangi Bangkitkan Ekonomi Melalui Pemberdayaan UMKM

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Paguyuban Dangiang Sapta Djati Siliwangi Kelurahan Gunung Batu Kecamatan Bogor Barat terus memberdayakan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)...

Ridwan Kamil Intruksikan Bima Arya Tindak Tegas Elvis Cafe “Eks Holywings”

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Promosi minuman beralkohol (minol) gratis bagi pengunjung bernama Muhammad dan Maria berujung pada pencabutan izin terhadap 12 outlet Holywings...

BogorOne.co.id | Kota Bogor – Rencana Pemerintah Kota (Pemkot) Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor membangun Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) tipe A baru di kawasan Rancamaya, Kecamatan Bogor Selatan mendapat kritik dari kalangan legislatif.

Anggota DPRD dari Fraksi PPP Akhmad Saeful Bakhri (ASB) mengaku bahasa dewan beda pendapat, soal rencana pembangunan RSUD baru. Menurut dia, seharusnya ada kajian terlebih dahulu tentang kebutuhan RS di Kota Bogor dan itu harus konsul dengan Dinas Kesehatan (Dinkes).

“Yang jadi pertanyaan kenapa harus disitu, kalau dibangun di Rancamaya, bukan malah sebaliknya makin menjauhkan layanan dari masyatakat Kota bogor,” kata ASB, Minggu (28/03/21).

Dia menegaskan, dalam wacana tersebut jangan sampai ada kepentingan mencari keuntungan. Sampai hari ini kata dia, RS di Kota Bogor cukup banyak, dan kalau dilihat rasio masih mencukupi. “Lagipula dsana sudah ada RSUD Ciawi,” ucapnya.

Terlebih kata dia, saat ini ada beberapa RS baru yang sedang proses pembangunan di Kota Bogor. Sehingga alangkah bijak kalau Pemkot mau bikin RS tapi RS khusus. “Misalnya RS khusus kanker atau apa saja nantinya dilokasi itu Rancamaya silahkan,” ungkap dia.

Selain itu dia juga mempertanyakan, terkait anggaran dan kemampuan Sumber Daya Manusia (SDM). Karena setiap Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi 4 RSUD selalu mengeluh dengan kurangnya SDM, kelimpungan uuntuk gaji karyawan dan lain-lain. “Ada enggak duitnya dan untuk penyiapan SDMnya bagaimana,” tanya dia lagi.

Maka mengenai rencana tersebut lanjut ASB, maka lebih baik dilakukan kajian terlebih dahulu. “Dan harus diingat, kajian itu nantinya bukan dilakukan oleh RSUD tapi oleh Dinkes,” tegas dia.

Dan jika Pemkot berencana membangun atau mendirikan RSUD lagi, itu bukan cabang RSUD. Ini harus diluruskan agar jelas dulu kerangka berfikirnya. “Ini aneh, seharusnya Dinkes yang mengkaji lalu Direktur RSUD masuk dalam tim,
ada berapa RS di Kota Bogor, bagaimana sebarannya, isue pelayanan kesehàtan RS bagiamana dan ini ranah Dinkes bukan RSUD,” cetusnya.

Dia berpendapat, jika memang punya anggaran, maka lebih baik RSUD yang ada saat ini ditambah fasilitasnya. Atau meningkatkan layanan Puskesmas disetiap kelurahan. “Di Kelurahan Cibuluh saja sampai saat ini belum ada Puskesmas,” ungkapnya.

Dia menilai, jika ingin membangun RSUD di lahan tengah kota, di Kayu Manis lebih cocok itu untuk pembangunan RSUD daripada di Rancamaya.

Sebelumnya, ada rencana pembangunan megaproyek RSUD, dengan alasan untuk pemerataan pelayanan kese­hatan di Kota Bogor. Hal itu diungkapkan Direktur Utama RSUD Kota Bogor dr Ilham Chaidir

“Harus ada pemerataan pada pelayanan kesehatan. ­Jadi perlu adanya rumah sakit baru, walaupun ini dalam sebatas wacana. Tetapi harus kita sikapi dengan serius un­tuk mewujudkan pembangu­nan rumah sakit tipe A,” ka­ta dia belum lama ini.

Untuk lokasi RSUD baru, rencananya di­bangun di kawasan Ranca­maya, Kecamatan Bogor Selatan. “Ini kan ada lahan kosong 9 hektare. Bisa, nggak tanggung-tanggung kita membangun lebih ba­gusnya lagi,” jelasnya.

Terkait desain bangunan, ia menyampaikan untuk saat ini baru masuk perencanaan dan kebijakan. Baru setelah itu akan masuk proses Feasi­bility Study (FS), Detail Eng­ineering Design (DED), hingga Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW).

Terpisah, Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim menga­ku saat ini masih dalam pe­rencanaan tentang perlunya memperluas cakupan layanan kesehatan yang lebih merata di Kota Bogor.

Untuk biaya pembangunannya, kemungkinan mengajukan bantuan pembangunan rumah sakit tipe A ke Kementerian Kesehatan di area Bogor Se­latan.

“Rencana ini sejalan dengan pematangan pembangunan jalan akses Bogor Inner-Ring Road (BIRR). Terkait lokasi, usulannya adalah aset pem­kot di eks Pasar Agrobisnis Rancamaya,” kata Dedie. (Fry)

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest article

Izin Puluhan Gerai Dicabut, Holywings Juga Digugat Rp 100 M

BogorOne.co.id | Jakarta - Kasus promo berbau sara yang dilakukan Holywings terus bergulir, setelah puluhan gerai dicabut izinnya, kini Holywings juga menghadapi masalah baru...

Wujudkan Jabar Zero Stunting, IDI Kota Bogor Kick Off Pencegahan Stunting

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) secara perdana melakukan kick off pencegahan dan penurunan stunting dalam mewujudkan pencapaian target Jabar zero...

Paguyuban Dangiang Sapta Djati Siliwangi Bangkitkan Ekonomi Melalui Pemberdayaan UMKM

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Paguyuban Dangiang Sapta Djati Siliwangi Kelurahan Gunung Batu Kecamatan Bogor Barat terus memberdayakan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)...

Ridwan Kamil Intruksikan Bima Arya Tindak Tegas Elvis Cafe “Eks Holywings”

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Promosi minuman beralkohol (minol) gratis bagi pengunjung bernama Muhammad dan Maria berujung pada pencabutan izin terhadap 12 outlet Holywings...

Perbaikan Unit Filter IPA Dekeng, Tirta Pakuan Jamin Tidak Ganggu Pasokan Air ke Zona 4

BogorOne.co.id | Kota Bogor - Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor melaksanakan perbaikan pada unit filter IPA Dekeng pada 28 Juni – 4 Juli 2022....